Hari ini harus segera nulis, kalo masih ditunda sampe besok, bisa genap sembilan bulan absen curhat online, tinggal nunggu sepuluh hari lagi ‘netes’ dah :))

Setelah melewati dua semester paling horor, akhirnya mulai mengumpulkan keberanian buat cerita-cerita lagi disini. Meskipun baru balik delapan bulan ke Tangerang, Alhamdulillah sebagian besarnya dipake buat maen wara-wiri kesana kemari. Lupa kalo tujuan awal balik ke kampung buat tugas belajar :((

Awalnya, tujuan awal saya jalan-jalan adalah membabat wilayah Bogor. Menapaki setiap pelosoknya untuk mengintip sedikit keindahan kota tersebut. Naik Supra X merah saya tentunya.

Destinasi pertama saya tentunya adalah sebuah taman yang menjadi ikon kota Bogor. Apa itu? Coba tebak. Yaa, betul sekalii. Kebun Raya Bogor.

 

Percobaan Pertama

Kali pertama mencoba mengunjungi Kebun Raya Bogor. Saya dan seorang kawan travelling, sebut saja namanya Nyi berangkat dari Tangerang sekitar pukul 12 siang. Karena Nyi harus ngaji dulu di daerah Mampang dan dia nggak mau disuruh bolos. Meeting point kami di Masjid An-Nashr depan Kampus STAN. Alasan kami memilih masjid An-Nashr adalah karena jadwal jam parkir yang sangat fleksibel dan dapat dikategorikan aman karena dijaga 24 jam oleh satpam. Biaya parkir minimal 2rb atau bisa lebih sepantasnya dimasukkan ke kotak infak.

Kami lupa mempertimbangkan musim, bulan Maret 2015 merupakan bulan dengan curah hujan yang tinggi terlebih lagi di kota Bogor. Kami tiba di tugu Kujang sekitar pukul setengah dua disambut hujan lebat. Rencana ke Kebun Raya Bogor pun batal, kami berbelok ke arah Bogor Trade Mall, nonton D’Massiv :(( Gapapa lah ya lumayan daripada lumanyun. Maaf ya no pic, hectic banget orang bogor nonton D’Massive apalagi BTM sempit banget. Mau jalan aja mesti senggol kanan senggol kiri.

Nggak lama kami nonton, D’Massive-nya udahan, yaudah makan aja di Solaria di lantai tiga sambil nunggu hujan. Habis makan solatnya di Musholla yang ada di basement dekat parkiran mobil. Abis itu nerobos ujan ke Botani Square, karaokean di Oke Karaoke. Lumayan ambil room yang extra small buat berdua sejam cuma 40 rb, dua jam jadi 80 rb 😀

Percobaan Kedua

Nggak kapok memang kami berangkat siang abis zuhur. Saya sih sebenernya kapok, tapi si Nyi ini loh ngerasa sok sibuk banget. Yo wes lah kita turutin aja. Kali ini kita nggak langsung disambut hujan seperti yang sebelumnya, cuaca bulan April lumayan agak panas siang itu, nggak ada tanda-tanda bakal mau hujan.

Kami tiba sekitar pukul 2, setelah sebelumnya muter-muter dulu nyari pintu masuk. Akhirnya make waze deh nyari pintu masuknya, pintu utamanya ada di sebelah kantor pos. Sebelum masuk, beli perbekalan minum dulu di minimarketnya kantor pos. Harga tiket masuk Kebun Raya per orangnya 14ribuan.

Tujuan pertama kami adalah mengunjungi Museum Zoologi yang berada di kawasan Kebun Raya. Di sana terdapat aneka satwa yang diawetkan. Mulai dari kupu-kupu sampai Paus Biru. Awalnya saya pikir yang dipajang itu merupakan hewan tiruan tetapi kata Nyi, butuh teknologi tinggi dan biaya yang besar untuk membuat tiruan yang sangat mirip seperti itu. Jadi kesimpulannya sih kayaknya itu hewan asli yang diawetkan deh.

Jpeg

Auuuum…awas ada macann

Jpeg

Ada macan di balik batu

Setelah puas berkeliling, alias sampe saya mual karena jijik karena ngeliat kucing diawetkan, hueks. Ih. Akhirnya kami pun keluar karena lapar. Loh kok abis mual dan jijik malah mau makan. Hahaha. Tadinya Nyi mau ngajak di foodcourt deket pintu masuk, tapi saya pengen nyobain di Green Garden. Lah orang udah jauh-jauh ke Kebun Raya masa gak nyobain di resto nya hehe. Nyi pesen Nasi Goreng, saya pesen Sate Kambing. Lupa harganya berapa. Buat ukuran saya agak mahal sih. Namanya juga di tempat wisata. Apalagi tempatnya juga bagus, saya duduk di meja yang di bawah payung-payung besar biar lebih berasa outdoornya😀

Di sana nggak ambil pic, ni contohnya dari google929221_1593206910893677_1532167157_n

Keren ya, jadi langsung menghadap ke air mancur gitu di lapangan yang luas. Kalo bawa anak kecil pasti maunya langsung gegulingan. Tapi pas arah ke restonya jalannya nanjak, bikin cepet laper, strategi dagang pasti nih😀 Tapi memang kontur tanahnya di sini agak naik turun, lumayan ngos-ngosan kali ya kalo buat ngajak orang tua. Sebenernya sih ada layanan kereta keliling gitu, cuma namanya juga mau irit dan sekalian olahraga, jadinya kami jalan kaki aja deh.

Setelah kenyang kami melanjutkan nyari Musholla buat solat. Habis itu lanjut menuju ke jembatan merah. Nunggu jembatan sepi buat fotonya lama yah, yang foto-foto ada nggak mau gantian.

Jpeg

Maafkan penampakan saya :((

Jpeg

Maafkan keiteman saya :((

Banyak pohon-pohon besar ga tau namanya apa, hehe. Ada makam juga, gatau makam siapa, maafkan saya :((
Tapi mesti hati-hati kalo berteduh di bawah pohon, karena disini banyak pohon yang umurnya sudah tua, jadi lapuk dan kalo ada angin bisa tumbang. Beberapa bulan sebelum saya kesini ada kecelakaan pohon tumbang yang menewaskan pengunjung yang sedang berteduh, jadi hati-hati ya.

Pas jam 5, langit mulai mendung dan akhirnya turun hujan, kami berdua ngibrit payungan nyari pintu keluar. Dan lagi-lagi pulang di bawah guyuran hujan selama 40km kembali ke Tangerang😀

Jpeg

Bonus😀