Dua hari sebelum pergi ke Kebun Raya Bogor, saya sama Nyi berencana ke Puncak. Naik pegasus merah tentunya. Karena tanggal 3 April pas hari Jumat tanggal merah kami bisa berangkat dari jam setengah sembilan pagi. Rencananya kami mau main ke Masjid At-Taawun. Karena si Nyi ini katro banget, nggak tahu Puncak apalagi Masjid At-Taawun :))

Ini pertama kalinya saya ke Puncak naik motor. Jarak dari Kampus STAN ke Masjid At-Taawun sekitar 70km. Seperti biasa jalanan di Parung macet dipenuhi angkot-angkot ngetem. Setelah lepas dari kemacetan, motor kami mulai masuk ke jalan Kemang yang sepi, maka makin menjadilah ngebutnya si Nyi. Dari terminal Baranangsiang kami mengarah ke Tajur. Jangan lupa ya teman-teman yang mau ke Puncak cari informasi jadwal buka tutup. Pas kami naik jalur satu arah naik, sementara jalur turun ditutup. Sebenernya nggak terlalu ngaruh ya buat motor, walaupun jalur turun ditutup, motor mah tetep jalan bae😀

Sebelum berangkat saya isi bensin sekitar 20 ribu di Bintaro. Rencananya bakal isi lagi di Ciawi sebelum naik ke puncak. Tapi mengingat saya orang yang amat sangat males turun ngisi bensin, ketika melihat pom bensin di deket Cimory, saya bilang sama si Nyi, nanti saja isinya. Eh, nggak taunya itu pom bensin terakhir sebelum naik ke Puncak.

Terpaksa deh kita naik ke atas dengan lampu indikator bensin yang udah ngedip-ngedip dengan optimisme di depan pasti ada yang jual bensin eceran. Eh nggak taunya, sampe di At Taawun sama sekali nggak ada yang jual bensin. Yaudah deh, pas Nyi solat, saya nanya sama tukang parkir, di mana tempat jual bensin eceran paling deket.Katanya masih tiga tikungan di atas. Huaaaaaaaa….. mana tanjakannya tinggi bener. Akhirnya jalan kaki deh lima belas menit soalnya angkotnya ga ada yang lewat. Sekalinya ada angkot yang lewat, naiklah saya. Eh tukang bensinnya ternyata cuma seratus meteran di seberang jalan, tadi nggak keliatan. Abang angkotnya bilang nggak usah bayar, hehe. Akhirnya beli deh seliter dibungkus. Pas mau pulang, karena nggak ada angkot ya saya jalan kaki.

Setelah Nyi selesai solat, kita pun bingung mau kemana lagi, akhirnya ya lanjut lagi lurus terus. Terus gerimis deh. Yaudah kita berenti aja dulu makan di Rindu Alam. Makan Gurame dulu hehe. Kami makan di meja bagian luar, ada kaca buat ngeliat pemandangan di bawah tapi ketutup gelap karena ketutup kabut dan hujan lebat.
Tapi ya namanya juga si Nyi, pengalaman pertama dia ke Puncak, jadinya ya seneng-seneng aja dia.

Selesai makan, masih aja gerimis, setelah browsing-browsing, katanya di deket sini ada Telaga Warna. Wah lumayan nih bisa sekalian mampir. Kami setel waze buat nyari pintu masuknya, tapi kok diarahin masuk ke gang sempit di antara lapak abang-abang jualan keripik ya. Karena ragu, si Nyi malah mondar mandir aja di jalanan sampe saya ngambek. Baru deh dia mau nanya orang. Sama abang-abang disitu disuruh masuk aja ikutin jalan kecil itu, eh ternyata nyampe juga. Harga tiket masuknya 5ribu per orang kalo nggak salah. Sebenernya sayang sih, soalnya kita masuknya juga udah jam empat sementara kawasan telaga warna ditutup jam lima.

Zonk banget, karena pas dateng masih gerimis dan habis hujan lebat. Telaga warnanya berwarna cokelat alias keruh booow… Ya gapapalah udah terlanjur basah ini, akhirnya kita keliling-keliling aja deh masuk ke penginapan yang masih setengah jadi. Btw, hati-hati ya, di sini banyak monyet, dan monyet-monyetnya itu agak agresif kalo ngeliat kita bawa kantong plastik, pasti dikejar atau direbut.

Pas ujan telaga warnanya cokelat, ga menarik sama sekali

Pas ujan telaga warnanya cokelat, ga menarik sama sekali

Di Telaga Warna nggak perlu lama-lama karena kondisinya becek dan hujan, akhirnya kami melanjutkan perjalanan segera cuss pulang sebelum hari berubah gelap dan dingin di Puncak.