Semenjak menjalani diet, gue semakin peduli dengan masalah pola tidur. Menurut beberapa jurnal yang gue baca, kekurangan jam tidur akan membuat metabolisme tubuh kita lebih lambat sehingga energi yang masuk lewat makanan akan diubah menjadi lemak. Selain itu sering kali tengah malam tiba-tiba kepingin ngemil, entah keripik atau kacang. Setelah itu siap-siap deh menjalani hari-hari stres karena badan makin nggak enak dibawa gerak atau baju yang berasa kesempitan.

Semenjak kerja, mungkin karena badan gue mulai tua an nggak se-enerjik dulu, gue jadi gampang capek. Jam sepuluh pagi sudah berasa ngantuk. Akhirnya, pulang kuliah tidur siang deh, bisa sampe dua atau tiga jam. Naasnya, malemnya malah jadi nggak bisa tidur. Begadang. Bangun kesiangan. Solat subuh bablas. Nggak sempet olahraga. Kuliah nggak fresh, ngantuk. Tidur siang lagi deh.

Begitulah kehidupan seminggu pertama gue saat masuk kelas D-IV. Gue sadar ada yang salah dan harus segera gue rubah. Mulai dari ngerutinin olahraga lagi. Tapi badan lemes banget. Akhirnya ya terpaksa cari suplemen penambah tenaga biar nggak gampang capek. Gue pun balik mengonsumsi suplemen lama gue sewaktu diet dulu. Kandungannya utamanya kafein. Buatan ult*mate nutr*tion. Memang sih seharian badan nggak ada capeknya. Nggak ada cerita ngantuk di kelas. Bahkan gue sanggup nyelesain tiga ribu kali skipping tiap pagi sebelum sarapan.

Tapi efeknya setiap jam delapan atau sembilan malem badan gue berasa rontok. Mungkin juga efek doppingnya udah abis. Jadilah badan gue kelelahan dan segera minta diistirahatin. Bagus juga sih, bikin bisa tidur cepet dan bisa bangun pagi. Tapi jengkelnya kalau mesti ada tugas kelompok yang mesti ngumpul tengah malem. Tenaga udah kedodoran masih juga dipaksa. Hiks.

Harganya lumayan, 180 caps harganya lima ratus ribu. Sehari dua caps. Lumayanlah buat tiga bulan. Yang mau tau merknya, gue sebut ajalah ya. Ultra Ripped nya Ultimate Nutrition🙂