Salah strategi, niat hati mau olahraga malam, terlanjur minum suplemen, tapi nggak jadi olahraga, hasilnya mata masih on sampe jam setengah dua pagi gini. Menimbang saran dari seorang teman untuk mempublish tulisan baru, akhirnya saya buka lagi layar laptop yang belum saya shutdown semenjak dua hari yang lalu untuk sekadar melatih kelenturan jari.

Tadi pagi saya menemukan syair berikut ini di beranda facebook yang diupload menjadi status oleh seorang teman.

Cinta Itu Sederhana (sumber: @hitmansystem)

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Udah tau doi nggak mau, masih aja ngotot.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Udah tahu pacar orang, eh diladenin, terus diseriusin.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Bisa bahagia dengan yang baik, tapi ngotot menderita bersama yang buruk.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Udah tahu cuma dianggap teman, tapi masih berharap lebih.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Pengen dapet cewek, nongkrongnya sama cowok.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Dia yang naksir, tapi ngotot nunggu gebetan gerak duluan. Kenal aja nggak.

Cinta itu sederhana. Orangnya aja yang ribet. Udah ditolak berkali-kali, masih nyari tanda naksir.

 

Bisa bahagia dengan yang baik, tapi ngotot menderita bersama yang buruk. Mario Teguh juga sering bilang begitu. Tapi, kalau ada orang lagi jatuh cinta, beuuhhh susah dinasehatinnya. Padahal, kalo menurut saya pribadi, jatuh cinta itu nggak tiba-tiba kok, tapi pake proses. Ibaratnya kalo dalam ilmu biologi, dia merupakan rangsangan yang diolah otak, bukan semacam gerak refleks yang rangsangannya diolah sumsum tulang belakang!

Jadi, omong kosong tuh kalau ada orang yang lagi jatuh cinta terus dinasehatin tapi nggak mau ngedengerin dengan dalih ‘ah, gue udah terlanjur jatuh cinta’. Sehingga terkadang sebuah ketidaksetiaan maupun sikap kekanak-kanakkan dianggap sebagai tantangan untuk ditaklukkan. Ah, wake up. Bangun! Itu obsesi, bukan cinta!

Yah, semoga kita kembali ke jalan yang benar deh, cinta romantis bukan satu-satunya masalah yang harus menyita energi kita. Masih banyak hal produktif di luar sana yang butuh energi muda kita. Lagipula, tujuan kita hidup di dunia kan untuk mencari bekal di alam akherat, lebih baik cari yang pasti-pasti aja daripada sibuk takluk-menaklukkan, kan? Kalo kata Afghan sih, jodoh pasti bertemu.