Sesuatu yang ditunda keterlaksanaannya oleh Allah, semestinya membuat kita menjadi lebih bersabar. Sehingga ketika hal itu Allah izinkan segera terjadi, maka akan membuat kita menjadi lebih bersyukur. Hehehe. Lebay. Sudah empat minggu gagal mulai gabung di kelompok liqo’ yang baru. Dua minggu pertama pas gue kebetulan lagi dinas luar kota. Dua minggu pas gue di Banda Aceh pun gagal karena murabbiyahnya sakit dan yang gagal hari ini sebabnya adalah karena mutarabbinya yang pada sibuk. Aih. Jadi dibikin deg-degan gini nunggu sebuah pertemuan. Halah.

 Padahal eh padahal. Hari ini gue udah nyoba bikin resep baru. Temen gue, sebut saja namanya Fahri, atau sebut saja nama lengkapnya, Syahadat Muhammad Fakhry, eeaaa penting banget disebut komplit, biar kalo dia nyari namanya di google, dia masuk ke blog gue (-_-). Oke lanjut, dia pernah nyebut-nyebut kata “kue pancong”. Merasa tertantang lah gue untuk bikin. Cetakan siap dibeli. Nyari resep di grup NCC, BKR, BRM, semua gue obrak-abrik. Ketemu satu resep, lupa dimana. Memang kadang orang agak keliru membedakan mana yang namanya kue pancong, mana yang namanya kue pukis. Kalo kue pancong itu dia pake tepung beras dan pake parutan kelapa. Sementara kue pukis bahan bakunya dari tepung terigu dan biasanya pake topping meses.

Gue udah siapin semua bahan-bahan dan cetakan. Jadi kalau suatu waktu mood sudah datang, bisa langsung eksekusi resep. Karena MR baru gue menjanjikan akan liqo hari ini, akhirnya segera gue eksekusi resep kue pancong tersebut. Agak ribet juga manggangnya. Bener-bener mesti pake api yang nggak terlalu besar supaya bagian dalamnya juga ikut matang. Tapi berdasarkan pengalaman gue waktu pertama kali bikin bolu tape, yang sempet bikin gue heran karena meskipun proses pemanggangan sudah lebih empat puluh lima menit tapi nggak matang-matang juga karena api yang gue pake beneran kecil banget, akhirnya agak gue besarin dikit nyala apinya.

Setelah trial and eror beberapa kali, akhirnya jadi juga kue gue. Ah, sebenernya gue juga nggak tahu ini kue gagal atau berhasil, soalnya gue belum pernah makan kue pancong (-_-) tapi setelah gue icip-icip, rasanya enak kok gurih. Maaak, baru aja turun sekilo setelah BB naik drastis dua bulan ini, bahaya kalo mesti bikin kue dan icip-icip terus.

Jam pun berdentang menunjukkan waktu telah masuk pukul lima. Ini ngibul, gue nggak punya jam yang pake lonceng. Mana nih, kok nggak ada kabar liqo-nya jadi apa nggak. Gue smslah MR baru gue ini. Ternyata dijawabnya kalo mentee-nya pada nggak bisa. Aih, aih…. Ja.. Ja..Jadi, mau diapakan kue pancong gue ini. Oh iya, keingat kalo ada teman gue yang satu lagi, sebut saja namanya Fadhlan Sultoni, tadi siang ngajak untuk makan jagung bakar di Ulee Lheue. Ternyata gak jadi juga. Eaaa, ya sudahlah. Biar buat teman kos aja semua.

Hampir gue lupa ngasih kabar ke yang punya ide untuk bikin kue pancong ini. Gue kirim gambar hasil eksekusi Minggu siang gue. Dengan emoticon jidat berkerut, dia bilang yang gue bikin namanya kue rangi. Bukan pancong. Hah, maksud loh? Kue pancong tuh ya yang begini. Kalo yang dari tepung terigu itu namanya kue pukis. Zzz. Salah deh gue. Yasudah, besok-besok bikin kue pukis aja deh.

 

–>