Okay, satu lagi kesabaran gue diuji. Lo tau kenapa? Setelah satu tahun lamanya gue bersabar-bar-bar-bar ngebersihin rumah kayak orang kerja rodi saban sabtu-minggu. Angkat-angkat galon kosong sampe dua biji ke warung. Ngepel rumah, nyikatin kamar mandi, bersihin dapur yang seinget gue terakhir gue pake udah gue bersihin sampe kinclong-long-long. Kemudian kesabaran gue serasa dicabik-cabik. Apa pasal?

Jadi ceritanya selama gue dinas borongan selama Januari sampe Februari kemarin, gue cuma pulang Sabtu-Minggu aja. Di dua minggu pertama, okelah Sabtu pagi masih gue sempetin beres-beres rumah. Namun namanya manusia, ada aja perasaan mangkel dalam hati. Dari Senin sampai Jumat toh gue nggak bikin berantakan ini rumah kan dan hari Senin pagi itu rumah udah gue tinggalkan lagi untuk kembali mengadu nasib di kota PIM, eh kota Lhokseumawe, Krueng Geukueh sih tepatnya.

Gue pun ngambil sikap supaya hati gue nggak semakin tercabik-cabik karena setiap pulang DL harus bersih-bersih sementara teman kos gue tinggal merasakan kinclongnya rumah setiap selesai gue bersihin. Apa tuh? Yaudah gue cuekin aja rumah dua bulan ini. Tepatnya mulai dari tanggal dua puluh Januari sampe tanggal tujuh Maret ini. Gue cuma ngebersihin apa-apa yang gue berantakin. Sisanya. I don’t care lah. Terserah. Capeeeekkk selalu beres-beres rumah dan nggak pernah ngeluh sama sekali sepanjang tahun dua ribu tiga belas kemarin. Capeeeekk hati. Mau balas dendam dikit. Boleh kan? Ah, parah nih si pujul. Monster juga (-_-) Ya, gue emang nggak sempurna. Beginilah adanya. Bukan malaikat yang bisa selalu jadi peri baik hati.

And then…………… Bammmmm! Satu sms masuk saat gue menyalakan hape setelah mati beberapa jam yang lalu. Pas banget di scene terakhir film yang gue tonton. Merusak mood, padahal film yang gue tonton happy ending. Hohoho.

Teman kontrakan gue marah-marah lewat sms. Dia bilang gue nggak mau peduli sama kebersihan kontrakan and so on.

Sekali lagi. Gue memang monster. Gue ketiklah kalimat, “kalau capek nggak usah dikerjain kak.” Yang kemudian memancing emosi teman gue ini. Dan kemudian gue bales lagi “iya kak, kakak emang paling rajin.” Yang kemudian mangkinan membuat teman kos gue ini naik darah. Hahaha. Balesan sms dia puanjaaaang banget dan hampir memancing emosi gue. Dada berasa panas. Gue ketiklah beberapa kalimat dengan hati panas sambil mengingat bagaimana kerja keras gue selama setahun yang lalu. Dan tanpa mengeluh. Inget, tanpa mengeluh! Ada sih beberapa kali ngeluh sama temen, tapi semua itu tetep gue lakukan dengan hati yang ikhlas-las-las.. (anggap aja gue ikhlas, hati orang siapa yang tau)

Tapi, gue tahu. Batu ketika diamprokkan dengan batu. Halah apa sih bahasa gue. Amprok. Kampus Biru banget da ah. Oke, lanjut. Batu ketika diamprokkan dengan batu hanya membuat kedua batu itu pecah. Gue putuskan untuk menarik napas panjang. Mencari ketenangan sekejap. Gue hapus ketikan sms yang bisa membawa petaka dan membuat urusan makin panjang itu. Gue ganti dengan kalimat “iya kak, maaf ya.” Fiuuuuuh, hampir aja terjadi perang dunia di rumah gue. Hahahaha.

Dan kemudian, sebuah sms masuk lagi. Si kakak membalas sms gue dengan tone kalimat yang lebih adem dari sebelum-sebelumnya. Nggak bisa gue bayangin apa jadinya kalo gue nggak buru-buru narik napas untuk ngademin otak tadi. Hahaha. Bagaimanapun juga gue tetep salah. Salah satunya, salah milih temen kos…………………………………..